Serangan Terbaru Trump ke China: Pencurian HAKI AS

Jakarta-BP: Washington pada Selasa (20/11/18) mengatakan, Beijing terus memaksakan pencurian pengetahuan teknologi Amerika dan tindakan para pejabat China telah memperburuk masalah dalam beberapa bulan terakhir.

Tuduhan baru dari pemerintahan Presiden Donald Trump datang ketika pasar mulai pesimis akan adanya penyelesaian perang dagang antara kedua negara dengan perekonomian terbesar di dunia ini.

Dalam pembaruan laporan yang dikeluarkan pada bulan Maret, Kantor Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer mengatakan pada Selasa bahwa China tidak memperbaiki praktek-praktek lama yang dikritik oleh Amerika Serikat dan ekonomi besar lainnya.

"Pembaruan ini menunjukkan bahwa China tidak secara mendasar mengubah praktiknya yang tidak adil, tidak masuk akal, dan mendistorsi pasar yang menjadi subjek laporan Maret 2018 pada penyelidikan Bagian 301 kami," kata Lighthizer.

Otoritas Amerika menuduh China mencari dominasi industri global di sektor-sektor mutakhir seperti robot dan energi terbarukan melalui berbagai cara terlarang: mencuri kekayaan intelektual Amerika dengan memaksa atau menekan perusahaan AS yang hadir di China untuk menyerahkannya atau melalui akuisisi perusahaan yang disponsori negara, peretasan dan spionase industri serta subsidi dan dumping negara secara besar-besaran.

Mengutip AFP, Beijing menolak tuduhan itu, tetapi Brussels dan Tokyo telah bergabung dengan Washington dalam mengecam praktik perdagangan China. Tiga ekonomi mengeluarkan pernyataan bersama tentang masalah ini pada bulan September.

Laporan yang dirilis pada Selasa mengatakan China "memang tampaknya telah mengambil tindakan lebih tidak masuk akal dalam beberapa bulan terakhir."

Laporan tersebut mengutip kesimpulan dari perusahaan cybersecurity sipil, yang menurutnya upaya peretasan China terus berlanjut, dengan entitas yang disponsori negara menargetkan "komputasi awan, Internet of Things, kecerdasan buatan, biomedisin, ruang sipil, energi alternatif, robotika, rel, mesin pertanian, dan sektor peralatan medis kelas atas. "

Pada bulan Oktober, Departemen Kehakiman juga mengumumkan dakwaan terhadap perwira dan agen intelijen China yang dituduh mengawasi pencurian cyber atas kekayaan intelektual dan informasi rahasia dari perusahaan luar angkasa dan perusahaan berteknologi tinggi.

Trump dan Presiden China Xi Jinping akan membahas perdagangan ketika mereka bertemu akhir bulan ini selama KTT 20 di Argentina.

Trump telah memberlakukan tarif yang menghukum lebih dari US$ 250 miliar impor dari China, yang pada gilirannya mengenakan tarif balik lebih dari US$ 100 miliar dalam barang yang dibeli China dari Amerika.

Trump pada Selasa menegaskan kembali ancaman untuk mengenakan tarif pada semua impor Cina jika Beijing gagal memenuhi permintaannya.

Tingkat bea masuk AS pada US $ 200 miliar barang-barang Cina akan meningkat menjadi 25 persen pada bulan Januari jika tidak ada resolusi yang tercapai.

Saham AS telah jatuh minggu ini, mendorong lebih rendah pada sebagian karena kebuntuan pada KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik akhir pekan, yang menghidupkan kembali kekhawatiran tentang keretakan perdagangan AS-China. Pertemuan itu berakhir untuk pertama kalinya dalam sejarah APEC tanpa pengumuman resmi kelompok.

(CnbcIndonesia) BP/JP

Penulis:

Baca Juga