Polres Padangsidimpuan Gelar Upacara PTDH

Kapolres AKBP Hilman Wijaya SIK, MH saat bertindak sebagai Irup upacara PTDH, Senin (20/1-2020). Foto : Ist

Padangsidimpuan-BP : Polres Padangsidimpuan  memberhentikan salah seorang personil atas nama Briptu Riki Nando NRP 84101383 Jabatan Brigadir Sat Sabhara Polres Padangsidimpuan , setelah melakukan pelanggaran Desersi yakni Pengingkaran Tugas atau jabatan tanpa permisi selama 30 hari kerja berturut turut .

Kapolres Padangsidimpuan AKBP Hilman Wijaya SIK, MH yang bertindak sebagai Inspektur Upacara (Irup) pada acara Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) Personil tersebut mengatakan bahwa Desersi itu berseberangan dengan komitmen disiplin, karena meninggalkan kerja tanpa alasan.

"Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) dilakukan dalam sebuah upacara tanpa dihadiri  yang bersangkutan (in absensia). ini merupakan salah satu wujud dan realisasi komitmen pimpinan Polri dalam memberikan sanksi tegas berupa punishment atau sanksi hukuman bagi anggota yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin maupun Kode Etik Kepolisian," terangnya, Senin (/20/1-2020).

AKBP Hilman Wijaya juga menegaskan bahwa PTDH terhadap yang bersangkutan telah ditinjau dari beberapa asas seperti, asas kepastian yaitu dengan berdasarkan adanya kepastian terhadap anggota yang melakukan pelanggaran sehingga menjadi jelas statusnya.

"Berikutnya, asas kemanfaatan yaitu pertimbangan seberapa besar manfaatnya bagi organisasi Polri dan anggota yang dijatuhi hukuman PTDH tersebut. Serta asas keadilan  yaitu memberikan reward kepada personil yang  berprestasi dan memberikan punishment hukuman kepada personil yang melakukan pelanggaran, baik disiplin maupun kode etik," ungkap Hilman.

Kapolres menambahkan bahwa Riki Nando tidak masuk kerja selama 30 hari berturut-turut tanpa ada keterangan.

"Saya merasa berat dan sedih untuk melakukan  upacara ini karena imbasnya bukan hanya  kepada yang bersangkutan tetapi juga kepada  keluarga besarnya, akan tetapi tentunya putusan ini tidak diambil dalam waktu singkat, namun telah dilaksanakan melalui proses yang sangat panjang penuh pertimbangan dan dengan senantiasa berpedoman kepada koridor hukum yang berlaku," paparnya.

Sebelumnya lanjut Kapolres, yang bersangkutan sudah dipanggil dengan harapan bisa berubah menjadi lebih baik dan disiplin dalam berdinas, pemeriksaan oleh Propam dan pelaksanaan sidang Kode Etik Kepolisian. Akhirnya yang bersangkutan dipandang tidak layak untuk dipertahankan sebagai anggota Polri.

"Keputusan PTDH ini sudah jelas sebagaimana petikan Keputusan Kapolda Sumatera Utara Nomor : KEP/1279/X/2019 tanggal 23 Mei 2019, tentang Pemberhentian Tidak Dengan Hormat dari Dinas Polri atas nama Briptu Riki Nando," terangnya.

Kapolres juga menyampaikan pesan kepada Riki Nando , semoga dapat menerima keputusan ini dengan lapang dada walaupun sudah tidak  menjadi anggota Polri, tetapi pernah dididik dan mengabdi menjadi anggota Polri. Sehingga diharapkan agar tetap memiliki hubungan  emosional dengan Polri serta menjadi mitra  dalam mewujudkan Kamtibmas yang kondusif di tengah-tengah masyarakat.

"Semoga kedepannya dapat menjalani hubungan yang lebih baik sehingga menjadi orang yang lebih sukses dalam keluarga maupun di tengah masyarakat. Kepada seluruh personil Polres Padangsidimpuan dan Polsek jajaran sebagai pribadi maupun sebagai pimpinan pastinya, diharapkan tidak ada lagi upacara seperti ini di masa yang akan datang, untuk itu mari kita ambil hikmah serta pelajaran dari upacara PTDH ini, jadikan introspeksi diri dan cerminan agar bisa menjadi pribadi yang baik dalam menjalankan  tugas secara professional dan melaksanakannya  dengan baik serta bertanggungjawab sesuai peraturan yang berlaku," tegas Perwira dengan dua Melati di pundaknya.

Upacara PTDH tersebut turut dihadiri para PJU dan Kapolsek serta personil jajaran Polres Padangsidimpuan. (BP/SP1)

Penulis: -

Baca Juga